Distant World: Final Fantasy of the odd Past, Present, and Future

Sedikit cerita, dulu di pertengahan tahun ’80-an, perusahaan video game ternama asal jepang, Square, tengah menghadapi kebangkrutan. Salah satu desainer game di sana, pak Hironobu Sakaguchi, berniat mau kembali dunia akademik saja kalau perusahaannya ini bangkrut. Tapi sebelum bangkrut, pak Sakaguchi ingin bikin sebuah game yang berarti secara personal buat dia; tanpa embel-embel ingin laku dipasaran. Game ini adalah usaha terakhir dia di Square; setelah game ini saya balik ke kampus, begitulah dulu niat beliau. Makanya game ini dia beri nama Final Fantasy.

Sejak saat itu, sudah dibikin lebih dari 15 game Final Fantasy di berbagai konsol (yang jadul sampai yang modern), juga sudah dibikin sedikitnya 6 film Final Fantasy. Sepertinya belum ada franchise game RPG yang bisa lebih sukses dari franchise Final Fantasy.

Saya juga main Final Fantasy, dulu, di masa-masa paling aneh dalam hidup saya.Continue Reading

Share

Tawakkal: Keseimbangan antara Ikhtiar dan Berserah Diri

Allah tidak akan membebani seseorang, melainkan sesuai dengan kemampuannya. Sudah sering sekali kita mendengar potongan kalam Allah SWT dari ayat terakhir Surat Al-Baqarah ini, tapi sepertinya kita memang harus lebih sering lagi diingatkan kembali ke ayat ini. Terlebih karena ayat ini juga bisa jadi, dan sepertinya sering, dibikin excuse bagi seseorang untuk berlepas dari tanggung jawab; dan lebih buruk, menjadi alasan untuk ber-tawakkal tanpa ikhtiar.Continue Reading

Share

Api Unggun

Tentang si penjaga api unggun,
yang setiap malam berkisah,
kumpulkan anak-anak ceria,
duduk rapi putari bahang api,
peluk hangat benih mimpi-mimpi.

Rindu berwindu si unggun kayu,
purnama tak lagi bawa telinga,
anak-anak disemai ternaknya,
berai kirana dibias api berhias,
peluk erat sisa denyut-denyut.Continue Reading

Share

Al-Mulk: Perfectly Balanced As All Things Should Be

Setelah nonton Infinity War, saya jadi sedikit paham kenapa orang suka dengan sosok Thanos. Kejahatan yang dia lakukan, tidak seperti banyak penjahat generik di film super hero, punya alasan yang (sekilas terlihat) solid; sampai-sampai orang berdiskusi tentang motif kejahatannya. Dia juga dibuat memiliki perasaan sebagai sebuah karakter yang super kuat dan jahat. Dan salah satu yang paling membuat dia relatable adalah dia yang terobsesi dengan keseimbangan, seperti kita semua juga sedikitnya terobsesi dengan keseimbangan, sampai tahap tertentu.Continue Reading

Share

Al-Insyirah dan Ad-Dhuha: Tentang Harapan dan Syukur

Jika kalian mencari ayat yang berbunyi bahwa Allah akan memberikan kemudahan setelah kesulitan, maka yang kalian cari itu Surat At-Thalaq ayat 7; yang mana memang merupakan ayat yang menarik untuk dibahas, terutama jika sedang bicara tentang konsep rezeki. Sayangnya, di artikel ini saya tidak akan membahas ayat itu. Di sini saya ingin membahas ayat lain tentang kesulitan dan kemudahan, di surat yang lain, yaitu Al-Insyirah dan Ad-Dhuha, yang merupakan dua surat berurutan dan erat berkaitan.

Trivia sedikit. Cobalah dulu baca Surat At-Thalaq ayat 7 (di bagian akhirnya) itu dan bedakan dengan Al-Insyirah ayat 5-6. Mirip kan? Serupa tapi tak sama memang. Perbedaannya kalau di At-Thalaq ditulis bahwa yusrin atau kemudahan itu ba’da usran; setelah kesulitan; sedangkan di Al-Insyirah ditulis bahwa yusrin; kemudahan; itu ma’a al’usri; bersama kesulitan.Continue Reading

Share

Cerita Nabi Musa dan Khidr

Salah satu resolusi saya tahun ini adalah menghafal surat Al-Kahfi. Nah, saat ini saya sudah tiba di ayat-ayat tentang cerita Nabi Musa as yang bertemu dengan seseorang misterius yang digadang memiliki ilmu melebihi Nabi Musa as sendiri, yaitu Nabi Khidr as.

Sebelum saya mulai ke cerita, perlu diketahui bahwa salah satu poin dari Surat Al-Kahfi adalah tentang cara kita menyikapi cerita-cerita ini. Ditekankan dari cerita pertama, yaitu cerita tentang Ashabul Kahfi, yang membuat orang-orang begitu tertarik dan penasaran; tentang berapa jumlah mereka, mengapa mereka membawa seekor anjing, benarkah itu anjing betulan, di mana letak gua mereka, bagaimana mereka bisa tidur selama tiga ratus tahun, dan pertanyaan-pertanyaan semacamnya. Allah SWT menjelaskan bahwa nanti akan ada orang yang berdebat tentang hal-hal tersebut, dan memang terjadi hingga sekarang, perdebatan itu masih ada, padahal jelas sekali pelajaran dari cerita Ashabul Kahfi bukan tentang jumlah mereka, atau warna anjingnya, atau di mana letak gua-nya.Continue Reading

Share